Chat with us, powered by LiveChat

Situs Judi Panahan Online Indonesia

Situs Judi Panahan Online Indonesia – Panahan merupakan salah satu bentuk seni, olahraga, atau keterampilan menggunakan busur untuk menembak menggunakan panah. Kata ini berasal dari bahasa Latin arcus. Secara historis, panahan telah digunakan untuk berburu dan bertempur. Di zaman modern, ini digunakan sebagai olahraga kompetitif dan kegiatan rekreasi berburu. Seseorang yang berpartisipasi dalam memanah biasanya disebut pemanah, dan orang yang menyukai atau ahli memanah kadang-kadang disebut toxophilite.

Sejarah
Bukti panah tertua yang diketahui berasal dari sebuah situs Afrika Selatan di Gua Sibudu, di mana sisa-sisa tulang panah dan batu telah ditemukan sejak sekitar 60.000-70.000 tahun yang lalu. Berdasarkan bukti tidak langsung, busur juga tampaknya telah muncul atau kembali di Eurasia, dekat transisi dari Paleolitik ke Mesolitik. Sisa-sisa busur dan anak panah dari Eropa adalah kemungkinan fragmen dari Jerman yang ditemukan di Mannheim-Vogelstang 17.500 -18.000 tahun yang lalu, dan di Stellmoor 11.000 tahun yang lalu. Poin Azilian ditemukan di Grotte du Bichon, Swiss, di samping sisa-sisa bangkai beruang dan seorang pemburu, yang terdapat pecahan batu dan panah yang ditemukan di beruang itu, menunjukkan penggunaan panah pada 13.500 tahun yang lalu. Tanda-tanda lain penggunaannya di Eropa berasal dari Stellmoor di lembah Ahrensburg utara Hamburg, Jerman dan berasal dari almarhum Paleolitikum, sekitar 10.000–9000 SM. Panah terbuat dari pinus dan terdiri dari poros utama dan 15-20 cm poros depan dengan titik batu api. Tidak ada busur yang pasti sebelumnya; poros runcing sebelumnya diketahui, tetapi mungkin telah diluncurkan oleh pelempar tombak. Busur tertua yang dikenal sejauh ini berasal dari rawa Holmegård di Denmark. Di lokasi Nataruk di Kabupaten Turkana, Kenya, benteng obsidian yang ditemukan tertanam di tengkorak dan di dalam rongga dada kerangka lain, menyarankan penggunaan panah berujung batu sebagai senjata sekitar 10.000 tahun yang lalu. Busur akhirnya menggantikan pelempar tombak sebagai alat utama untuk meluncurkan proyektil berpusuk, di setiap benua kecuali Australasia, meskipun pelempar tombak bertahan di samping haluan di beberapa bagian Amerika, terutama Meksiko dan di antara orang Inuit.

Busur dan panah telah hadir dalam budaya Mesir dan tetangga Nubia sejak asal masing-masing predinastik dan Pra-Kerma. Di Levant, artefak yang bisa menjadi pelurus poros panah diketahui dari budaya Natufian, (sekitar 10.800-8.300 SM) dan seterusnya. Poin Khiamian dan PPN A yang dipikul Khiam mungkin adalah panah.

Peradaban klasik, terutama Asyur, Yunani, Armenia, Persia, Partia, Romawi, India, Korea, Cina, dan Jepang menerjunkan sejumlah besar pemanah di pasukan mereka. Akkadians adalah yang pertama menggunakan busur komposit dalam perang menurut prasasti kemenangan Naram-Sin dari Akkad. Orang-orang Mesir menyebut Nubia sebagai “Ta-Seti,” atau “The Land of the Bow,” karena orang-orang Nubia dikenal sebagai pemanah ahli, dan pada abad ke-16 SM, orang Mesir menggunakan busur komposit dalam peperangan. Budaya Aegean Zaman Perunggu mampu mengerahkan sejumlah pembuat busur khusus milik negara untuk keperluan perang dan berburu yang sudah ada sejak abad ke-15 SM. Peluru Welsh membuktikan nilainya untuk pertama kalinya dalam perang Kontinental di Pertempuran Crécy. Di Amerika, memanah tersebar luas pada kontak Eropa.

Panahan sangat berkembang di Asia. Istilah Sanskerta untuk memanah, dhanurveda, merujuk pada seni bela diri secara umum. Di Asia Timur, Goguryeo, salah satu dari Tiga Kerajaan Korea terkenal karena resimen pemanahnya yang sangat ahli.

Olahraga modern
Tahun 1840-an menyaksikan upaya kedua untuk mengubah rekreasi menjadi olahraga modern. Pertemuan Grand National Archery Society pertama diadakan di York pada tahun 1844 dan selama dekade berikutnya praktik-praktik mewah dan meriah di masa lalu secara bertahap dihapuskan dan aturan-aturan distandarisasi sebagai ‘Putaran York’ – serangkaian tembakan pada 60 (55). ), 80 (73), dan 100 yard (91 m). Horace A. Ford membantu meningkatkan standar panahan dan memelopori teknik memanah baru. Dia memenangkan Grand National 11 kali berturut-turut dan menerbitkan panduan yang sangat berpengaruh untuk olahraga pada tahun 1856.

Menjelang akhir abad ke-19, partisipasi dalam bentuk olahraga ini mengalami penurunan karena olahraga alternatif seperti kroket dan tenis menjadi lebih populer di kalangan kelas menengah. Pada 1889, hanya 50 klub panahan yang tersisa di Inggris, tetapi masih dimasukkan sebagai olahraga di Olimpiade Paris 1900.

Di Amerika Serikat, memanah primitif dihidupkan kembali pada awal abad ke-20. Suku terakhir dari suku Indian Yahi, penduduk asli yang dikenal sebagai Ishi, keluar dari persembunyiannya di California pada tahun 1911. Dokternya, Saxton Pope, belajar banyak dari keterampilan memanah tradisional Ishi, dan mempopulerkannya. Paus dan Klub Muda, didirikan pada 1961 dan dinamai untuk menghormati Paus dan temannya, Arthur Young, menjadi salah satu organisasi perburuan dan konservasi terkemuka di Amerika Utara. Didirikan sebagai organisasi ilmiah nirlaba, Club berpola pada Boone and Crockett Club yang bergengsi dan menganjurkan bowhunting yang bertanggung jawab dengan mempromosikan kualitas, perburuan yang adil, dan praktik konservasi yang sehat.

Dari tahun 1920-an, insinyur profesional tertarik pada memanah, yang sebelumnya merupakan bidang ahli kerajinan tradisional yang eksklusif. Mereka memimpin pengembangan komersial bentuk busur baru termasuk recurve modern dan senyawa busur. Bentuk-bentuk modern ini sekarang dominan dalam memanah Barat modern; busur tradisional adalah minoritas. Pada 1980-an, keterampilan memanah tradisional dihidupkan kembali oleh penggemar Amerika, dan dikombinasikan dengan pemahaman ilmiah baru. Banyak dari keahlian ini tersedia dalam Alkitab Bowyer’s Tradisional (lihat Bacaan lebih lanjut). Panahan permainan modern berutang banyak keberhasilannya kepada Fred Bear, pemburu dan pembuat busur Amerika.

Peralatan
Jenis busur, Meskipun ada variasi yang sangat besar dalam detail konstruksi busur (baik bersejarah maupun modern), semua busur terdiri dari tali yang melekat pada anggota badan elastis yang menyimpan energi mekanik yang diberikan oleh pengguna yang menggambar tali. Busur dapat dibagi secara luas menjadi dua kategori: busur yang ditarik dengan menarik tali secara langsung dan yang menggunakan mekanisme untuk menarik tali.

Busur yang ditarik langsung dapat dibagi lebih lanjut berdasarkan perbedaan dalam metode konstruksi ekstremitas, contoh-contoh penting adalah busur sendiri, busur laminasi dan busur komposit. Busur juga dapat diklasifikasikan berdasarkan bentuk busur anggota badan saat tidak ditarik; berbeda dengan busur lurus Eropa tradisional, busur recurve dan beberapa jenis busur memiliki ujung yang melengkung dari pemanah ketika busur diluruskan. Penampang anggota badan juga bervariasi; longbow klasik adalah busur tinggi dengan anggota tubuh sempit yang berbentuk D pada penampang, dan flatbow memiliki anggota tubuh lebar rata yang kira-kira berbentuk persegi panjang pada penampang. Busur yang didukung kabel menggunakan kabel sebagai bagian belakang haluan; berat imbang busur dapat disesuaikan dengan mengubah ketegangan kabel. Mereka tersebar luas di kalangan Inuit yang tidak memiliki akses mudah ke kayu busur yang bagus. Salah satu variasi busur yang didukung kabel adalah busur Penobscot atau busur Wabenaki, ditemukan oleh Frank Loring (Kepala Guntur Besar) sekitar tahun 1900. Ini terdiri dari busur kecil yang dipasang oleh kabel di bagian belakang busur utama yang lebih besar.

Dalam budaya yang berbeda, panah dilepaskan dari sisi kiri atau kanan busur, dan ini mempengaruhi cengkeraman tangan dan posisi busur. Dalam panahan Arab, panahan Turki dan Kyūdō, panah dilepaskan dari sisi kanan haluan, dan ini mempengaruhi pembangunan busur. Di memanah barat, panah biasanya dilepaskan dari sisi kiri busur untuk pemanah tangan kanan.

Busur majemuk dirancang untuk mengurangi gaya yang dibutuhkan untuk memegang tali saat undian penuh, sehingga memungkinkan pemanah lebih banyak waktu untuk membidik dengan lebih sedikit tekanan otot. Sebagian besar desain majemuk menggunakan Cams atau roda elips di ujung tungkai untuk mencapai ini. Let-off tipikal berkisar antara 65% hingga 80%. Misalnya, busur 60 pon (27 kg) dengan 80% let-off hanya membutuhkan 12 pon untuk menahan pada penarikan penuh. Memungkinkan hingga 99% pelepasan. Busur majemuk ditemukan oleh Holless Wilbur Allen pada 1960-an (paten AS diajukan pada 1966 dan diberikan pada 1969) dan telah menjadi jenis busur yang paling banyak digunakan untuk semua bentuk memanah di Amerika Utara.

Busur yang ditarik secara mekanis biasanya memiliki stok atau pemasangan lainnya, seperti panah. Busur busur biasanya memiliki panjang gambar lebih pendek dibandingkan dengan busur gabungan. Karena itu, beban undian yang lebih berat diperlukan untuk mencapai transfer energi yang sama ke panah. Busur yang ditarik secara mekanis ini juga memiliki perangkat untuk menahan ketegangan ketika busur ditarik sepenuhnya. Mereka tidak dibatasi oleh kekuatan pemanah tunggal dan varietas yang lebih besar telah digunakan sebagai mesin pengepungan.

Tali busur
Dacron dan material modern lainnya menawarkan kekuatan tinggi untuk bobotnya dan digunakan pada sebagian besar busur modern. Linen dan bahan tradisional lainnya masih digunakan pada busur tradisional. Beberapa metode modern membuat tali busur ada, seperti ‘loop tanpa ujung’ dan ‘twist Flemish’. Hampir semua serat dapat dibuat menjadi tali busur. Penulis Arab Archery menyarankan kulit unta muda yang kurus. Kisah Njál menggambarkan penolakan seorang istri, Hallger Hallur, untuk memotong rambutnya untuk membuat tali busur darurat untuk suaminya, Gunnar Hámundarson, yang kemudian dibunuh.

Peralatan pelindung
Sebagian besar pemanah modern mengenakan bracer (juga dikenal sebagai pelindung lengan) untuk melindungi bagian dalam lengan busur agar tidak terkena tali dan mencegah pakaian dari menangkap tali busur. Gelang tidak menahan lengan; kata tersebut berasal dari istilah gudang senjata “brassard”, yang berarti lengan baju atau lencana. Orang-orang Navajo telah mengembangkan gelang yang sangat berornamen sebagai barang perhiasan yang tidak berfungsi. Beberapa pemanah (hampir semua pemanah perempuan) memakai pelindung dada mereka, yang disebut chestguard atau plastron. Mitos Amazon adalah bahwa mereka memiliki satu payudara diangkat untuk menyelesaikan masalah ini. Roger Ascham menyebutkan satu pemanah, mungkin dengan gaya menembak yang tidak biasa, yang mengenakan pelindung kulit untuk wajahnya.

Digit gambar biasanya dilindungi oleh tab kulit, sarung tangan, atau cincin ibu jari. Tab kulit sederhana biasa digunakan, seperti sarung tangan kerangka. Orang Eropa Abad Pertengahan mungkin menggunakan sarung tangan kulit lengkap.

Pemanah Eurasia yang menggunakan ibu jari atau menggambar Mongolia melindungi ibu jari mereka, biasanya dengan kulit menurut penulis Arab Archery, tetapi juga dengan cincin khusus dari berbagai bahan keras. Banyak contoh Turki dan Cina yang bertahan adalah karya seni yang cukup besar. Beberapa hiasan sangat tinggi sehingga pengguna tidak bisa menggunakannya untuk kehilangan panah. Mungkin ini adalah barang-barang perhiasan pribadi, dan karenanya bernilai, tetap ada sementara kulit hampir tidak memiliki nilai intrinsik dan juga akan memburuk seiring waktu. Dalam memanah tradisional Jepang, digunakan sarung tangan khusus yang memiliki punggungan untuk membantu menggambar senar.

Lepaskan alat bantu
Alat bantu rilis adalah alat mekanis yang dirancang untuk memberikan panah yang renyah dan tepat dari busur panah. Dalam yang paling umum digunakan, string dilepaskan oleh mekanisme pemicu yang dioperasikan dengan jari, dipegang di tangan pemanah atau melekat pada pergelangan tangan mereka. Dalam tipe lain, yang dikenal sebagai pelepasan tegangan balik, string dilepaskan secara otomatis saat ditarik ke tegangan yang telah ditentukan sebelumnya.

Stabilizers
Stabilisator dipasang di berbagai titik di haluan. Umum dengan peralatan memanah kompetitif adalah tanda kurung khusus yang memungkinkan beberapa stabilisator dipasang pada berbagai sudut untuk menyempurnakan keseimbangan busur.

Stabilisator membantu membidik dengan memperbaiki keseimbangan haluan. Pemandangan, quiver, sandaran, dan desain riser (bagian tengah, bagian yang tidak menekuk dari busur) membuat satu sisi busur lebih berat. Salah satu tujuan stabilisator adalah untuk mengimbangi kekuatan-kekuatan ini. Desain refleks riser akan menyebabkan ekstremitas atas condong ke arah penembak. Dalam hal ini diinginkan stabilizer depan yang lebih berat untuk mengimbangi tindakan ini. Desain deflex riser memiliki efek sebaliknya dan stabilizer depan yang lebih ringan dapat digunakan.

Stabilisator dapat mengurangi kebisingan dan getaran. Energi ini diserap oleh polimer viskoelastik, gel, bubuk, dan bahan lain yang digunakan untuk membangun stabilisator.

Stabilisator meningkatkan pengampunan dan akurasi dengan meningkatkan momen inersia busur untuk menahan gerakan selama proses pemotretan. Stabilisator karbon ringan dengan ujung berbobot diinginkan karena mereka meningkatkan momen interia sambil meminimalkan penambahan bobot.

Berburu
Menggunakan memanah untuk mengambil binatang buruan dikenal sebagai “berburu busur”. Perburuan busur sangat berbeda dari berburu dengan senjata api, karena jarak antara pemburu dan mangsa harus jauh lebih pendek untuk memastikan pembunuhan yang manusiawi. Oleh karena itu, keterampilan dan praktik berburu busur menekankan pendekatan yang sangat dekat dengan mangsa, baik dengan masih berburu, menguntit, atau menunggu di tempat buta atau tegakan pohon. Di banyak negara, termasuk sebagian besar Amerika Serikat, perburuan busur untuk permainan besar dan kecil adalah sah. Pemburu busur umumnya menikmati musim yang lebih panjang daripada yang diizinkan dengan bentuk perburuan lainnya seperti bubuk hitam, senapan, atau senapan. Biasanya, busur majemuk digunakan untuk berburu gim besar karena waktu yang relatif singkat untuk menguasainya sebagai ganti busur panjang atau busur recurve. Busur majemuk ini dapat menampilkan pemandangan serat optik, stabilisator, dan aksesori lainnya yang dirancang untuk meningkatkan akurasi pada jarak yang lebih jauh. Menggunakan busur dan anak panah untuk mengambil ikan dikenal sebagai “busur memancing”.

Panahan kompetitif modern
Panahan kompetitif melibatkan penembakan panah pada target untuk akurasi dari jarak yang ditetapkan. Ini adalah bentuk paling populer dari panahan kompetitif di seluruh dunia dan disebut panahan target. yang sangat populer di Eropa dan Amerika adalah memanah di lapangan, menembak target yang umumnya ditetapkan pada berbagai jarak dalam pengaturan hutan. Panahan kompetitif di Amerika Serikat diatur oleh Panahan Amerika Serikat dan Asosiasi Panahan Lapangan Nasional (NFAA), yang juga mengesahkan instruktur.

Leave a reply

LINK ALTERNATIF TERBARU 7UPCASH

Bandar Bola - Bandar Poker - Casino Online

Link Alternatif 7UPCASH  : 

http://7upcash.pro/

https://7upcash.us/

http://セブンアップキャッシュ.com

phone

Bandar Bola | Agen Bola Terpercaya | UBO Sport | Bandar SBOBET | SBOBET  | Bandar Poker | Bandar Ceme | IDN Poker Copyright © 7UPCASH – All Rights Reserved